Ngisi Acara 2 Hari di Gorontalo

alhamdulillah, tanggal 7-8 Maret 2009, saya diundang datang ke Gorontalo. Kesyukuran yang tak terkira. Setidaknya ada dua alasan utama kebahagiaan saya. Pertama, saya dapat kembali bernostalgia masa-masa SMU saya di Insan Cendekia Gorontalo. Bertemu dengan guru-guru tercinta dan adik-adik kelas saya. Sungguh membahagiakan sekali. Kedua, saya bisa menambah sahabat-sahabat baru saya di Universitas Negeri Gorontalo (UNG) dan Forum Lingkar Pena Gorontalo.

ketika berbicara dihadapan adik-adik saya, saya teringat ketika masa-masa SMU, hidup berasrama. Getaran-getaran masa lalu itulah yang saya bagikan pada adik-adik saya. Saya ingin mereka memiliki impian dan berusaha sekuat tenaga mencapai impian itu.

Ketika berbicara di hadapan mahasiswa UNG, saya lihat mereka sangat kreatif. Banyak  peluang usaha dan pengembangan diri yang dapat mereka lakukan di Gorontalo. Alhamdulillah, saya senang karena mereka (anak-anak LDK) telah memberanikan diri membuka usaha (cafe mahasiswa). Sungguh luar biasa!!!

Ketika berbicara dihadapan anak-anak FLP Gorontalo, saya rasakan getaran-getaran semangat menulis (dan berdakwah) kian nyaring terdengar. Pertanyaan-pertanyaan yang mereka ajukan pada saya menunjukkan begitu menggebu-gebu semangat anak-anak FLP Gorontalo. Kelak, saya yakin, dari Gorontalo, terlahir penulis-penulis hebat.

dua hari di Gorontalo memang tak terasa. Tiba-tiba tanggal 9 Maret saya sudah di Jakarta. Tiba dengan selamat. Saya kembali beraktivitas, memasuiki kantor dan mengerjakan tugas dari Konsultan Bank Dunia.

Suatu waktu kelak, saya pingin jalan2 ke liling Indonesia, bukan hanya Gorontalo, saya juga ingin ke Makasar, Kendari, Manado, dan lainnya.

Mohon doanya ya teman-teman.

5 thoughts on “Ngisi Acara 2 Hari di Gorontalo

  1. endri berkata:

    Saya membaca tulisan kakak, terbayang saya membaca Edensor karya Andrea versi BPS, dengan mimpi berkelana keliling Indonesia..

  2. ihsanlaidi berkata:

    bernostalgia kembali dengan berbagai pengalaman masa lalu sangat menyenangkan. Ana juga jadi ingat bagaimana dulu masih SMA dan menambah keinginan untuk menjadi lebih baik. doakan ya akh.

  3. M Ihsan Dacholfany (Fizadinajah Family) berkata:

    ANALISIS PEMIKIRAN SYED ALI ASHRAF
    TENTANG MASALAH PENDIDIKAN
    Oleh M.Ihsan Dacholfany
    (Pelajar S-3 UKMalaysia 2005)

    1. Pendahuluan.

    Pendidikan ialah suatu proses yang melibatkan tiga rujukan : individu, masyarakat atau komuniti nasional ianya menjadi anggota, dan kesemua kandungan realiti, kebendaan dan juga kerohanian, yang memaiankan peranan yang dominan dalam menentukan fitrah dan untung nasib manusia serta masyarakat, semua pendidikan Barat dan Timur yang utama bersetuju bahawa” tujuan pendidikan ialah suatu persoalan yang mengaku tidak ada jawab tampa rujukan kepada akhir tentang fitrah manusia dan untung nasib, mengenai masyarakat dan bagaimana individu berada bertalian dengannya” semua bersetuju bahawa pendidikan adalah suatu proses proses bertali arus yang diperlukan untuk perkembangan penuh dan seimbang seseorang.

    Dr.Syed Ali Ashraf dilahirkan di Benggala dalam tahun 1925, tahun 1965 –1972 Profesor dan ketua jabatan bahasa Inggrris di Universiti Karachi. mendapat pendidikan dan ijazah M.A. dalam jurusan bahasa Inggris di Dakka. Di Universiti Cambridge beliau menerima ijazah B.A. Hons., M.A. dan Ph.D. nya dan beliau adalah Profesor dan ketua jabatan Bahasa Inggris, Universiti Malik Abdul Aziz, Jeddah dan setiausaha jawatankuasa Penyusul.(1974 -1977) dan pernah menjadi setia usaha Persidangan sedunia Pertama Pendidikan Islam yang diadakan di Makkah pada tahun 1977.

    2. Pendidikan

    Pendidikan menurut Syed Ali Ashraf iaitu proses yang membantu pertumbuhan seimbang keseluruhan pribadi manusia. Pertumbuhan ini hanya berlaku apabila masyarakat percaya kepada konsep am manusia.

    Menurut Syed ali Ashraf pendidikan terbagi 2 iaitu :
    1.Umum : proses perubahan mengikuti norma dan nilai masyarakat mempunyai matlamat menyeluruh dan tujuaanya adalah menyediakan individu memainkan peranan positif pada semua aspek yang berakhir dengan khidmat dan sumbangan kepada masyarakat.

    Ini bertepatan Misi Falsafah Pendidikan Negara Malaysia iaitu : usaha melahirkan insan berilmu, berakhlak, seimbang dan harmonis mencapai kesejahteraan diri dan memberi sumbangan keharmonian serta kemakmuran masyarakan dan negara.

    2. khusus : melatih perasaan halus pelajar sikapnya terhadap kehidupan, tindakan, keputusan dan pendekatan kepada semua jenis ilmu pengetahuan, ditadbir oleh nilai kerohanian dan nilai etika Islam yang mendalam.

    Menurut al-Ghazali ada dua tujuan pendidikan itu iaitu :
    1.Mengetahui ilmu tentang ketuhanan untuk mengenal Allah dan lahirlah
    pengabdian diri kepada Allah
    2. kebahagian dunia dan akhirat yang kekal.

    Tujuan pendidikan menurut Barat iaitu menghasilkan individu dan warga yang baik, kedua-duanya diterima Islam. Tetapi setelah mensekulerisasi lengkap pendidikan, Barat gagal menunjukkan begaimana dengan nilai akhlak dan di Barat terdapat tiga nilai utama dari tujuannya :

    1. Demokrasi individu dalam tindakan dan keinginan,
    2. Ekualiti individu untuk dihormati dalam kalangan masyarakat,
    3. Rasionalisme ( prinsip yang lebih mengutamakan bertindak
    berdasar logik dan rasional ) ditulis dari Imam Munawir
    ( 1986 ) mengutip pendapat Paul Tillich

    Bentuk sistem pendidikan menurut Syed Ali Ashraf :
    1.Tradisional, membendung dirinya kepada pengetahuan klasik, belum berminat
    kuat terhadap cabang pengetahuan baharu dari Barat

    2.Yang diimport kedalam negara Islam yang disetujui dan disokong pihak
    berkuasa kerajaan : yang di pinjam dari Barat sistem sekuler dan pendekatan
    pada pengetahuan dan bukan bercorak keagamaan.

    3.Yang merangkumi suatu sistem pendidikan yang berintegrasi dari keduanya

    3. Permasalahan.

    I. Agama dalam Pendidikan :

    1.a. Kekeliruan tentang perannya
    Muhammad Qutb: dari The Rule of Religion in Education ( Peranan agama dalam Pendidikan ). Muhammad Qutb, Profesor Pengajian Islam dan Agama Perbandingan, Universiti King Abdulaziz, Makkah, ialah ahli dalam ikhwan muslimin dan penganjur supaya kembali kesucian Islam zaman silam. Bukunya yang paling populer yang telah di terjemahkan ke bahasa-bahasa moden ialah Islam, Agama yang salah difahami. ( Islam, the misunderdstood religion ). Dia menulis dalam bahasa Arab, tetapi pengaruhnya telah tersebar luas di Dunia Islam.

    Menurut Syead Ali Ashraf bahawa dikebanyakan bahagian dunia Islam, tidak merujuk kepada Syariah dan Kita juga tidak mengikut undang-undang mentadbirkan cara hidup kita yang didapati darinya. Kehidupan kita, pada keseluruhannya, tidak berpolakan kurikulum Allah yang terdiri daripada kepercayaan, kewajipan beribadat, bekerja, merasa, adab, politik, ekonomi, sosiologi,dan lain-lain, sebenarnya ia merangkumi kehidupan dan hari akhirat dalam satu disiplin yang lengkap, tetapi konsep dan pendekatan kita, atau perasaan dan fikiran, moral dan cara beradab tidak tertib dalam Islam kanak-kanak akan membantu mereka tetap dengan moral dan pendidikan Islam di tahap penghujung kehidupan mereka.

    Adapun Menurut Barat bahawa matlamat adalah usaha dan proses melahirkan insan yang individualis dan rasionalis yg bebas dari nilai agama dan segala unsur keagamaan yang berkaitan. Jadi jelaslah bahawa Barat adalah sangat bercanggahan dengan fahaman Islam itu sendiri dan menolak serta memisahkan agama.

    1.b.Hilangnya sifat bersama-sama kesemuanya melalui pelbagai sistem
    tanpa tujuan yang sama.

    A.K.Brohi: dari Role of National Education in Ideological State (Peranan Pendidikan Nasional dalam Negara Idiologi ) A.K. Brothi, Seorang ahli falsafah mengikuti latihannya dan seorang peguam mengikuti profesyennya, ialah seorang ahli fikir Islam Moden Pakistan mempunyai Iltizam kerohanian yang mendalam terdapt aspek tasawwuf dan amalan dalam kehidupan. Beliau telah memegang berbagai-bagai jawatan kerajaan, pada suatu ketika dia menjadi menteri Undang-Undang Pakistan dan kemudian pesuruhjaya Tinggi Pakistan di India, dan pada masa ini beliau menjadi Menteri agama dan Undang-Undang. Beliau telah menerbit beberapa buah buku tentang falsafah dan Islam. Dia mempunyai perkara ” . Bersama-sama kesemuanya ” dalam pendidikan dan integrasi yang akan membayangkan sebenarnya semua sifat konfrehensif Islam.

    Menurut Syed Ali Ashraf, tugas Pendidikan ialah, menanam kepecayaan agama yang kukuh. Malangnya pendidikan agama di zaman kita ini kerapkali dihuraiakan sebagai sama ada agama dan dan bukan agama ialah sekular iaitu pendidikan yang mengajar unsur-unsur teologi dan undang-undang agama dan pendidikan yang mengajar bagaiman mendapatkan kelayakan dalam disiplin liberal seperi undang-undang, perubatan dan kejuruteraan. Ini dijangka dua jenis pendidikan yang berlainan. Dalam katagori yang akhir itu muncul pendidikan dalam sains da dalam sastera yang di ajar di sekolah, di koleg dan universitas kita. Namun tidak dapat melihat bagaimana pendidikan boleh dibahagi-bahagikan secara tidak asli ; semua pendidikan ialah suatu percubaan untuk menyuburkan tanah kehidupan seseorang individu bagi menghidupkan nur ke-Tuhanan yang sedia ada tertanam dalam diri kita semua. Jikalau pendidikan memelihara nur ke-Tuhanan yang Kudus itu dan membuatkan ia bersemarak, tidaklah mengapa, tetapi jikalau jika ia tidak berbuat demikian, pada hematnya ia tidak sewajarnya dinamakan pendidikan, tidak kira apa yang lain yang boleh di lakukannya.

    Fikiran manusia mudah terpengaruh di takat semua umur dan adalah menjadi tugas pendidikan memastikan ianya berada dalam keadaaan sehingga hayatnya. Oleh itu pendidikan ialah untuk hidup. Ia membolehkan perkara yang terbaik dalam diri kita terbit keluar , untuk diasuh dan dimajukan. Ia memberi kita kesedaran tentang tempat kita sebenar dalam skema benda, sejauh mana kita telah belajar mendisiplinkan diri kita dalam masa sejarah ini supaya kebolehan terpendam kita dapat berkembang dan melayakkan kita mendapat ganjaran hidup lebih tinggi, adalah persis ke takad mana kita mendapat pendidikan. Adalah benar ada pendidikan jenis tertentu yang yang menyediakan kita untuk mengatasi dan menyelesaikan apa yang di katakan tugas amali untuk hidup; disini tujuannya ialah kemahiran teknikal tertentu supaya pelajar-pelajar itu dapat diambil bekerjabagi menyara hidup mereka. Tetapi apa yang di bincangkan disini, bahawa walaupun disiplin jenis ini, jikalau tidak dihalakan untuk tujuan asas mengistimewakan yang terbaik untuk kita, sebagai manusia mempunyai kebolehan, adalah tidak berguna sangat dan tentunya tidak boleh dianggap sebagai pencapaian akhir proses pendidikan. Samalah kenyataan yang boleh digunakan kepada perbezaan secara tidak asli yang kerapkali dilakukan antar pendidikan untuk pribadi dengan sosial, atau antara pendidikan diri dengan pendidikan yang di perlukan jasmani, atau antara pendidikan bagi intelek dengan pendidikan bagi emosi dan kehendak diri. Kesemua dinding pemisah palsu ini adalah kerapkali didirikan untuk mengadakan lapangan berbagai-bagai jenis pendidikan tidak secocok dengan tujuan umum pendidikan. Kesemua proses pendidikan seperti yang ditunjukkan di atas, adalah sebesar kehidupan itu sendiri dan menembusi seluruh lingkungan yang lengkap tamadundan kebudayaan manusia, mempunyai tujuan bagi pembangunan individu dan masyarakat yang ianya ialah anggotanya, Begitu juga perbezaan antar pendidikan profesional dengan pendidikan dalam ilmu kemanusiaan (umum) walaupun berguna untuk menentukan sasaran tertetentu ianya dicadangkan mencapainya-pendidikan yang pertama untuk membantu pelajar melayakkan diri mengendalikan diri setengah profesyen dan pendidikan yang kedua itu untuk memastikan pembangunan atau perkembangan seorang pelajar sebagai seorang manusia-adalah sebenarnya suatu prbezaan palsu dalam erti kata bahawa makna sebenar dan keseluruhan pendidikan adalah dengan itu menjadi samar-samar.

    Kurikulum adalah kerapkali dibahagi kepada “sastera” dan “sains” dan ini pula dibahagi kepada berbagai cabang-cabang kecil, dengan tidak menyebut tentang lapangan perkara seperti sejarah, falsafah dan kesusasteraan. Pembahagian ini adalah berguna tentang membolehkan pelajar mengkhususkan pelajaran mereka dalam lingkungan pengetahuan tertentu. Tetapi hendaklah dicuba juga menetapkan perhatian pelajar keatas “bersama kesemuanya” benda yang mana ianya langkah pertama ke “lurus bendulan” dan langlah akhir “sofistikasi”.

    Obyektif bagi pelajar ialah keagamaan atau kebesaran yang digariskasarkan dan tidak terhad yang digelar ”cakerewala” atau “dunia”. Disini kita diingatkan kata-kata arif seorang ahli Falsafah Roman yang berkata, “Oleh kerana saya manusia, tidak ada kemanusiaan yang di luar linkungan urusan dan kajian saya“

    Kita mesti membolehkan pelajar kita bukan sahaja mendapat maklumat terbaik dalam erti kata bahawa mereka menjadi sedar akan warisan yang telah di wariskan kepada mereka oleh manusia ,tetapi juga mereeka mesti dilatih untuk menjadi agen yang boleh digunakan yang dapat memberikan arah baharu atau dorongan kreatif terhadap sejarah. Dan ini boleh mereka lakuakan , jikalau mereka di bantu bagi membentuk pertimbangan yang betul berhubungan dengan data yang di pilih serta sesuai untuk pertimbangan. Tidak guna mendapatkan akal ensklipedia jikalau akal itu pada ketika yang sama sangat tergencat pertunbuhannya sehingga ia tidak daoat membuat pertimbangan atau kepitusan yang betul walaupun terhadap perkara-perkara yang kecil-kecil.

    2. Masalah tentang Pendidikan anak – anak perempuan

    Menurut Syed Ali Ashraf, dalam buku Sistem krisis dalam pendidikan Islam membincangkan masalah pendidikan anak-anak perempuan tidak kalah pentingnya ; ianya lebih memerlukan ketelitian dan ianya genting. Ia memerlukan pemikiran yang luas dan keazaman yang tegas untuk menyelesaikan masalah itu. Pola mengikut contoh pendidikan perempuan, yang diterima oleh Timur dan Barat dalam keadaan yang tertentu di masa ini adalah keputusan yang buruk dan ia memerlukan pendekatan dan perencanaan yang betul-betul baharu dan berbeza dengan berani dan cerdas.

    Wan Ibrahim Wan Ahmad, buku Dinamika Islam sebagai Al-Din. (221) : akhir ini peluang pekerjaan terbuka luas untuk wanita. Ini sangat mengkhawatirkan sebab peranan wanita tidak lagi terhad di rumah , baik sebagai ibu mahupun sebagai isteri. Perbanhan dalam bidang sosio ekonomi yang dialami negara sejak merdeka telah meninggalkan kesan penting terhadap status dan peranan mereka. Oleh kerana itu kita dapati hari ini kadar penyertaan kaum wanita dalam pasaran tenaga bueuh adalaha kadar penyertaan kaum wanita dalam pasaran tenaga buruh adalah semakin tinggi. Dari kadar segi penyeraan tenaga buruh, penyertaan wanita meningkat daripada 37,2 % dalam tahun 1979 kepada 46,7% dalam tahun 1990 berbanding 81,3 dan 85,6% lelaki dalam tahun yang sama.

    Dalam dunia yang semakin sibuk seperti sekarang ini, semakin ramai wanita yang tidak mahu terikat dengan pekerjaan-pekerjaan di sekitar dapur dan rumah tangga sahaja sebagi ibu kepada anank-anak dan sebagai isteri kepada suami, tetapi mereka lebih menginginkan untuk melibatkan diri di dalam pekerjaan di luar rumah tangga yang lebih memberikan kepuasan dan menghilangkan ketegangan di samping dapat menyumbangkan tenaga kepada negara dalam ruang lingkup yang lebih luas seperti mengajar atau di pejabat serta untuk menambah ilmu pengetahuan dan wawasan apalagi jika wanita mengingini pekerjaan yang bertaraf profesional atau pekerjaan tentu memerlukan persyaratan pendidikan lebih tinggi maka mereka belajar lagi ke tingkat yang lebih tinggi.

    Kita lihat secara dari beberapa segi iaitu :
    • Positif : memegang tanggungjawab besar pendidikan anaknya dan tempat suaminya beristerahat

    • Negatif : bila tidak belajar dan menambah ilmu pengetahuan, maka jadi bodoh dan kurangnya perkembangan pengetahuan atau bekerja guna menopang biaya hidup keluaraga yang masih kekurangan

    Maka perlulah disikapi dengan bijak bahawa wanita diharapakan dapat mengatur diri sendiri atau keselarasan diantara jenis pekerjaan dengan peranan mereka sebgai wanita atau ibu dan adanya ahli isi rumah lain yang dapat menolong menjaga anak sehingga tidak merugikan keluarga dan anak-anaknya jika sudah bersuami. Dengan beberapa pertimbangan yang baik. Dikhawatirkan Seperti masyarakat Barat telah mendatangkan bencana bagi mereka sendiri, struktur sistem keluarga mereka telah menjadi kocar-kacir, rangka sosial mereka telah runtuh dan struktur keluarga .

    Ahli-ahli Sosiologi Barat sekarang memberanikan diri mengakui kesalahan atau kesilapan mereka, tetapi oleh kerana telah hilang ketahanan mereka maka mereka telah mula menyerah kepada perasaan gundah-gulana dan putus asa tentang tamadun yang akan menemui kebinasaan itu.

    Untuk itu kita sebagai Orang Melayu baik Malaysia atau Indonesia, sepatutnya mengambil pengajaran dari pengalaman orang Barat dan mencuba menghindarkan diri daripada marabahaya yang akan di hadapi dan mengambil kebijakan dengan dengan sebaik-baiknya untuk bekerja atau menuntut ilmu lagi setelah atau sebelum mempunyai anak dan suami sebab akan wujud resiko dan tanggungjawab yang besar.

    3. Pemulihan Pendidikan.

    3.I. Sistem terintegrasi dengan aliran pemikiran Islam yang sama tentang semua cabang, ilmu pengetahuan adalah keutamaan pertama Persidangan Dunia Pertama tentang pendidikan Islam, 1977 : Buku Persidangan, muka surat 12-13.

    Sistem Pendidikan yang telah diimport oleh Negara-negara Islam dari Barat untuk memajukan peralatan Tamadun mereka adalah memberi khidmat untuk tujuan kebendaan mereka. Ia memberi orang-orang Islam pengetahuan yang membantu mereka mencapai kemajuan teknologi. Tetapi pada masa yang sama ia mewujudkan dalam fikiran mereka kesangsian dan kacau-balau yang sama, penghancuran yang sama tentang kepribadian yang sama tentang kepribadian manusia dan dengan itu nilai deritanya sama seperti yang di dideritai oleh Barat, kecuali cendikiawan Islam bersepakat sesama sendiri untuk mencipta aliran mereka sendiri tentang sains Sosial dan Kemanusian dan mara kehadapan menghadapi cabaran hipotesis ahli-ahli sains Barat yang tidak memperdulikan pengendalian iradat Allah dalam alam.

    Masanya tidak lama lagi manakala masyarakat Islam menjadi sepermisif seperti masyarakat Barat di masa ini dan Islam akan tersimpan dengan selamat dan bentuk buku dalam al-Quran dan hadith. Adalah benar bahawa ini mungkin tidak berlaku dengan mudah kerana masih ada lagi sistem pendidikan tradisioanal dan masih ada lagi kumpulan yang mengikuti sistem itu. Tetapi sistem pada masa ini telah menerbitkan kumpulan pendesak yang tersekular dan kumpulan-kumpulan ini adalah dengan cepat menawan kuasa dari norang yang berfikiran agama. Oleh itu terdapatlah ketegangan perselisihan faham antara kumpular sekuler dan kumpulan agama. Perselisihan ini telah ternyata secara terbuka di Turkey, Egypt, Indonesia, Irak, syiria dan Pakistan dan telaj mengakibatkan berlakunya pecah-belah di kalangan rakyat dan ada pula terjadi pertumpahan darah. Ini dapat dielakkan kalau mazhab-mazhab dalam Islam, dan lapangan pengetahuan dapat menggantikan aliran pemikiran Barat yang menunjukkan bahawa mazhab-mazhab dalam Islam, dalam semua lapangan pengetahuan dapat menggantikan aliran pemikiran Barat dan menunjukkan bahawa mazhab-mazhab dalam Islam melalui pengintegrasian Jisim dan Roh, Jisim dan akl , sementara dan kekal (abadi), apa yang di panggil ”Sekuler” dan “Ketuhanan” boleh dan memang berjaya menghasilkan kemajuan sosio-ekonomi menuju keamanan dan harmoni, kemakmuran ekonomi dan kemajuan politik. Cabaran itu adalah amat besar dan memerlukan tidak kurang dari jihad-jihad pendidikan-menghadapinya dan mengatasinya.

    3.2. Integrasi pendidikan dan masyarakat dengan mengkaji harmoni yang di capai oleh pendidikan Islam di masa silam dan dengan mengambil pelajaran daripadanya dan dengan itu mewujudkan semula pendidikan Islam.

    Dr. Zaki Badawi dari : Education : its aims and purposes ( Pendidikan Islam Tradisional : Tujuan dan Maksunya ). Dr.Zaki Badawi yang pernah bagi suatu masa yang lama menjadi Dekan fakulti Pengajian Islam di Universiti Ahmadu Bello, Nigeria dan masa ini pengarah pusat Kebudayaan Islam tradisional dan membandingkannya dengan sistem moden serta menunjukkan kaedah melalui sistem tradisioanal yang boleh menjadi punca bagi menyelesaikan semua masalah kekusatan sosial dan ketidak-seimbangan. Pendidikan Islam Tradisional bukan suatu aktiviti terasing dari lain-lain aspek masyarakat. Ia bertindak selaras dengan lain-lain aktiviti dan institusi untuk memastikannya dan untuk diperteguhkan olehnya. Tidakah menghairankam masjid, pusat bagi semua aktiviti agama, telah menjadi puncak keseluruhan sistem itu. Pendidik dan juaga pelajar tidak terasing daripada masyarakat. Mereka pada biasanya menyertakan lain-lain upacara dengan upacara pendidikan, dengan itu mengekakalkan perhubungan rapat dengan kehidupan seharian. Pertalian pribadi yang rapat sentiasa didapati antara guru dengan pelajar yang menjamin pimpinan moral dan kerohanian bersama-sama dengan pengajaran berbagai-bagai kemahiran.

    Kejayaan memanglah mustahak tetapi kegagalan tidaklah menjadi individu berkaitan beban tidak berguna kepada masyarakat. Apa yang telah dipelajarinya tidak jira sekecil mana, masih lagi bernilai dan kedudukannya dalam masyarakat masih terjamin. Komuniti orang Islam tertubuh berasaskan syahadat dan nilai malr kepercayan yang kuat denan memberi anggota-anggotanya kepribadian istimewa dan sakhsiah Islam yang tidak disangsikan. Walaupun begitu, jika orang Islam pada masa ini menjadi tongong dan menunjukkkan kecendrungan menuju ke duniaan, Islam tinggal tidak berganjak dan kekal dengan mutu yang abdi, yang tinggal menunggu ialah sebahagian kumpulan penganut yang berinspirasi yang boleh memberi etos kekal abadi peluang hidup yang baharu fdan yang diperbaharui dengan giat di dunia ini. Oleh itu kerja kurikulum dalam komuniti Islam tidak boleh terbatas kehiduipan yang fana’ ini. Ia mesti melihat ke hadapan dan ke atas kepada kehidupan di akhirat. Pandangan ini diberi dengan ringkas oleh sepotong ayat al-Qur’an yang berarti:

    Dan carilah apa yang telah dianugrahakan Allah kepadamu (kebahagian) negeri akhirat dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari dunia ( Al-Qasas 77 )

    Dengan itu guru dalam konteks Islam, Kita bukanlah hanya anggota komuniti sekolah, sebaliknya, ia mempunyai kuasa yang terbit dari kepribadianya yang kuat oleh kerana ia menburu jejak pendidik kita yang pertama, Muhammad S.A.W:

    Sesungguhnya telah datang kepadamu seorang rasul dari kaum sendiri, berat terasa olehnya penderitaanmu, sangat menginginkan ( Keimanan dan Keselamatam) bagimu, amat belas kasihan lagi penyayang terhadap orang-orang mukmin (al-Taubah ayat 128 ).

    Guru Islam biasanya khuatir akan pelajaran kembali kepada jahiliah. iaitu kejahilan yang Islam telah menggantikan buat selama-lamanya. Ia cuba mengelakkan mereka dari perbuatan yang menyalahi tatasusila dan menyimpang daripada jalan yang benar. Ia di jangka berbuat sedaya upayanya menanam ke dalam alam akal fikiran mereka atas etos umum dan tatasusila Islam ke tahap sosial dan Individu. Ini adalah sesungguhnya peranan positif di tugaskan oleh Islam kepada guru yang di anggap sebagai guru moral (akhlak). Bidang kuasa guru ialah menyampaikan pengetahuan yang berguna kepada muridnya, selepas ia melakukan beberapa daya yang ia boleh membersihkan mereka dari sebarang pencemaran oleh campuran sains yang diimport yang boleh bertentangan pada pandangan Islam. Beliau, guru itu dikurniakan dengan kuasa jenis lain, iaitu guru moral (akhlak ) dan memimpin in loco parentis murid-murid di bawah jagaannya.

    Guru Islam tidak boleh sekali-kali mengasingkan diri daripada isu-isu sosial yang dihadapi oleh orang-orang dalam komunitinya. Dia tidak boleh mempunyai sikap pasif atau bersikap kecuali terhadap masalah kpmuniti dalam penyelesainnya. Kejayaaan di ukur oleh perkara yang dikemukakan dan pelajaran kerohanioan, bukan sahaja kepada akal sakhsiah murid, tetapi juga kepada keseluruhan sakhsiah manusia yang terintegrasi dalam dirinya. Apabila sukatan pelajaran itu diperiksa dengan seksama dan di pilih dengan bijaksan, mendapat jenis guru yang bertanggungjawab lagi “Responsif”, yang boleh menyampaikan perkara dan rohani apa yang diajarnya, kedu-dua sekali, maka bolehlah kita katakan bahawa suatu persekitaran pendidikan yang benar adalah sedia untuk menyampaikan kepada anak-anak murid orientasi agama yang benar dan dalam komuniti yang cukup hidup. Hasil bersih dari mengeluarkan orang-orang yang berakhlak dan punya kejujuran fisik yang mempunyai pertimbangan yang tajam, kritikal dan cerdik, bukanlah maya atau khayalan yang ada pada hadapan mata kita. Tetapi hasil terakhir bukanlah pemerhati falsafah sahaja tetapi warga yang aktif, berpengetahuan dan efektif dengan pekerjaan berguna dalam komuniti. Dia sama lelaki atau perempuan mestilah manusia yang berwaspada dan cerdas akal yang sentiasa sedia bertindak dengan arif dan sesuai dengan babak sosial yang cepat berubah. Latihan di dalam Universiti masjid ialah suatu aktiviti sepadu dalam mana murid dan guru kedua-duanya mengambil bahagian. Pelajar atau murid diyakinkan dan bukanlah diarah atau guru terpaksalah membincangkan perkaranya dan bukanlah memerintah. Dengan cara begini kebolehan intelektual pelajar diberi peluang mengembang dan tumbuh

    Berlainan dengan sistem moden yang beroperasi seperti kilang dengan lapangan pengeluarannya disukat kejayaannya oleh jaduak statistiknya, Pendidikan Islam tradisional mengukur aktifitinya dengan fakta bahawa ia merangsang komuniti seluruhnya mengambil minat terhadap isu tertinggi yang asasi kepada sifatnya dan daya hidupnya. Oleh kerana peranannya dalam komuniti dan dalam dalam lapangan pendidikan guru bertindak bukan hanya sebagai pimpinan ke pengetahuan yang baik tetapi juga sebagai teladan terthadap tingkahlaku yang baik. Mengajar bukan sahaja suatu profesyen tetapi sesuatu peranan yang mesti dimainkan sepenuhnya dengan selengkapnya. Dalam semua ini dapat di lihat bahawa sekolah mencerminkan dengan tepat sesutu masyarakat.

    3.3. Masyarakat memerlukan pimpinan yang terlatih dalam nilai-nilai Islam tetapi terdidik bagi mengahadapi keperluan moden.

    Persoalan kepemimpinan negara yang dalam istilah Islamnya dikenali sebagai al-Imamah atau al-kahlifah adalah satu persoalan pertelegahan utam umat Islam (al-sharastani t.th. : 22 ) setelah wafat Rasullah s.a.w.. persoalan ini menimbulkan berbagai pendapat di kalangan beberapa aliran pemikiran umat Islam yang akhirnya mencetuskan peperangan sesama sendiri

    Dr. Basheer Tom, Profesor Madya di jabatan pendidikan Universiti King Abdulaziz, Mekkah, semasa membincangkan pertalian antara pendidikan dengan masyarakat menerima buah pikiran John Dewey bahawa pendidikan mesti menjawab keperluan masyarakat tetapi menolak konsepnya bahawa sekolah mencerminkan kehidupan. menurut Islam, katanya, sekolah mestilah menyampaikan dari satu generasi ke satu generasi lain nilai-nilai abadi dan dengan itu memberi pimpinan kepada masyarakat atau negara dalam ruang lingkup yang lebih besar. Ulama –ulama Islam telah menyatakan syarat-syarat tertentu untuk seorang pemimpin dalam suatu bidang atau calon ketua negara walaupun ada yang sama dan ada yang berlainan, ada yang lebih dan ada yang kurang. Seperti al-Ghozali mengutarakan empat syarat iaitu : ilmu, wara’, al-kifayah dan nasab (al-Ghazali 1962 : 120 ). Ibnu Kholdun juga mengutarakan lima syarat iaitu ilmu, adil, kifayah, selamat anggota dan Quraissy (Ibnu Khodun 1970, 1 : 349 ), tetapi beliau menyatakan syarat al-quraisy itu ada perselisihan pendapat. Namu ada yang lebih banyak lagi syaratnya iaitu al-Farobi, Ibn Abi al-Rabi’ dan Ikhwan al-Safa adalah harus sempurna anggota, mempunyai kefahaman yang baik, baik ingatan, bijak dan pintar, elok susunan kata-kata dalam ucapan, cinta kepada ilmu dan kebenaran, tidak gelojoh dalam soal makan dan minum dan perkahwinan, berjiwa besar, tidak ada masalah dalam soal harta benda, cinta kepada keadilan dan mempunyai keazaman yang kuat dan berani.

    Adalah penting bahawa pendidikan kita seharusnya menyediakan kita untuk memahami persekitaran kita yang cepat berubah tentang reka cipta dan tehnik. Oleh kerana persekitaran kita ialah dunia yang di kuasai barang tiru dan teknologi dan juga oleh perubahan sosial yang cepat. kecakapan atau ketangkasan anggota dan kecerdasan akal yang bergantung kepada sendiri adalah syarat mutlak yang amat mustahak untuk berurusan dengan persekitaran ini. Fenomena pembanjiran manusia ke kota dan era kota besar ( megalopolis ) dengan juru tehnik dan pakar yang ramai dan perlumbaan yang tak kunjung tamat untuk sesuap makanan adalah ciri kekal dunia sekarang ini.

    Kemudian timbulnya Dualisme di Barat dan keraguan akibat darinya dari situasi yang sukar. Syed Ali Ashraf menukil dari Syed Muhammad al-Naquib al-attas : Preleminary Thoughts on the nature of Knowledge and the Definition and Aims of Education, ia adalah seorang falsafah, ahli falsafah dan pendidik, ialah Profesor dan pengarug Institut Bahasa Melayu, Kesusasteraan dan kebudayaan UKM Bangi Malysia. Analisnya tentang sifat pengetahuan dan tujuan pendidikan Islam adalah tegas dalam penegasannya tentang falsafah pembimbing keislaman yang tertentu, beliau berpendapat bahawa konsep pengetahuan yang menjadi asas tamadun Barat merupakan suatu ancaman kepada tamadun itu sendiri. Apakah sifat dan pribadi, pati dan jiwa tamadun Barat yang telah merubah dirinya dan juga dunia, membawakan mereka yang menerima pentafsirannya tentang pengetahuan kepada keadaan haru-biru menuju ke tadbir kemusnahan ? tentang “ Tamadun Barat “ diertikan oleh Syed Ali Syaraf, tamadun yang telah tertubuh beransur-ansur hasil dari penyatuan kebudayaan, filsafah, nilai dan aspirasi negara.Greece dan Rome yang silam : penyatupaduannya dengan Judaisme dan agama kristian, dan perkembangan dan pembentukan selanjutnya oleh orang-orang latin, Gemanic, Celtic dan Nordic.

    • Dari Greece silam ia memperoleh unsur-unsur falsafah dan epistemologi dan asas pendidikan, asas etika dan estetika .

    • Dari Rome : unsur unsur undang-undang dan ketatanegaraan dan kerajaan.

    • Dari Judaisme dan agama Kristian ia memperoleh unsur-unsur kepercayaan agama.

    • Dari orang-orang latin, Germanic, Celtic dan Nordic, ia memperoleh jiwa merdeka dan kebangsaan dan nilai-nilai tradisional mereka, dan perkembangan dan kemajuan sains semula jadi dan fizik dan teknologi yang mereka, bersama dengan orang Slavic, telah mendorong ke puncak kuasa.

    Islam juga telah memberi sumabangan yang besar kepada tamadun Barat dalam lapangan pengetahuan dan dalam penyemaian jiwa rasional dan saintifik, tetapi pengetahuan dan jiwa rasionalnya dengan kebudayaan Barat supaya ia besatupadu dengan lain-lain unsur yang membentuk sifat dan pribadi tamadun Barat. Tetapi penyatupaduan yang terbentuk itu menghasilkan ciri-ciri dualisme dalam pandangan dunia dan nilai-nilai kebudayaan dan tamadun Barat; Dualisme yang tidak dapat dhuraikan kepada kesatuan yang harmoni, oleh kerana ianya terbentuk dari buah fikiran, nilai, kebuyaan,kepercayaan, falsafat, dogma, dokrin dan teologi yang bertentangan kesemuanya mencerminkan pandangan dualistik secara keseluruhan mengenai hakekat dan kebenaran bergelut dalam pertembungan atau pertempuran yang putus asa. Dualisme terdapat dalam semua aspek kehidupan dan falsafah Barat; sosial, politik, kebudayaan-sebagaimana ia meresapi dengan tidak mengalah ke dalam agama Barat. Ia merumuskan pandangan mengenai kebenaran dan kenyataan bukan berdasarkan tradisi kebudayaan dan diperkuatkan lagi oleh premis falsafah yang ketat berdasarkan kepada spekulasi tentang sebahagian besarnya kepada pandangan Barat sekuler ke atas manusia sebagai entiti jasmani dan haiwan rasional, menaruh kepercayaan tentang keupayaan intelek manusia untuk menhuraikan misteri persekitaran dan penglibatan total dalam hidup dan untuk memahami hasil spekulasi berdasarkan premis seperti itu, etika dan nilai moral yang terbentuk itu untuk memimpin dan menyusun kehidupannya mengikut yang dijangka. Tidak akan ada kepastian dalam spekulasi falsafah seerti dengan kepastian agama berdasarkan pengetahuan yang terserlah difahami dan dialami dalam Islam ; dan oleh kerana ini pengetahuan dan nilai yang mengajukan pandangan dunia dan mengarahkan kehidupan tamadun seperti itu adalah tertakluk kepada pengkajian semula dan perubahan.

    Bergantung kepada kuasa intelek sahaja untuk membimbing manusia menjalani kehidupan; berpaut kepada kesahan pandangan dualistik tentang kenyataan dan kebenaran; persetujuan dengan kenyataan aspek lekas berubah tentang kewujudan mengajukan pandangan dunia sekular; menyokong dokrin humanisme; emulasi realistis sejagat tentang drama dan tragedi dalam kehidupan rohani atau kesedaran rohani, atau dalam kehidupan diri manusia, membuatkan drama atau tragedi itu unsur-unsur benar dan dominan dalam sifat dan kewujudan manusia-semua unsur ini diambil bergabung pada keseluruhannya, pada pendapat saya, adalah apa yang merupakan jisim, jiwa, watak dan kepribadian kebudayaan dan tamadun Barat. Unsur-unsur inilah yang menentukan kebudayaan dan tamadun Barat. Unsur-unsur yang menentukan kebudayaan dan tamadun itu, pembentukan konsep pengetahuan dan arah tujuannya, pembentukan kandungannya dan sistematisasi penyebarannya ; supaya pengetahuan sekarang yang telah tersebar luas secara bersistem ke seluruh dunia tidaklah boleh dianggap pengetahuan benar, tetapi yang sebati di dalamnya watak dan kepribadian kebudayaan dan tamadun Barat, terserap dengan kuasa jiwanya dan terarah untuk tujuannya. Dan unsur-unsur inilah, kemudia, mesti dikenalpasti dan dipisah dan diasingkan dari jasmani pengetahuan, supaya pengetahuan boleh di kenalapasti dari apa yang terserap denagn unsur-unsur ini, oleh kerana unsur-unsur ini dan apa yang terserap dengannya tidak mewakili pengetahuan tetapi ia hanya menentukan bentuk keciciran dalam mana pengetahuan difahamkan dan dinilai dan ditaksir mengikut tujuan yang dikaitkan kepada pandangan dunia menurut tamadun Barat. Adalah benar juga bahawa selain daripada pengenalpastian, pemisahan dan pengasingan unsur-unsur ini daripada jisim pengetahuan, yang tidak syak juga menukar bentuk konsep, nilai dan pentafsiran sebahagian daripada kandungan pengetahuan seperti yang dikemukakan sekarang, untuk tujuan itu dan sistem menyebar dan menaburkan dalam institusi pembelajaran dan dalam lapangan pendidikan mestilah perlu diubah mengikut semestinya.

    Boleh juga dihujah bahawa apa yang disarankan adalah pentafsiran satu lagi, gantian tentang pengetahuan terserap dengan lain-lain bentuk konsep dan nilai menyebelahi tujuan yang laiin yang m,encerminkan pandangan dunia yang lain ; dan bahawa kalau itu benar dan dengan pernyataan yang sama, apa yang dirumus dan disebarkan sebagai pengetahuan tidak semestinya mencerminkan pengetahuan benar, Sungguhpun begitu, ini perlu dikaji lagi, oleh kerana ujian tentantang pengetahuan beanar berada dalam diri manusia itu sendiri, iaitu jikalau, melalui suatu interprestasi satu lagi tentang pengetahuan atau ilmu manusia tahu tentang dirinya sendiri dan destini atau taqdir dirinya dan mengetahui hal itu ia mencapai kebahagiaan, maka pegetahuan atau ilmu itu, walaupun ianya terserap dengan unsur-unsur tertentu yang menetapkan bentuk kecirian, ia difahami dan dinilai dan ditafsir mengikut tujuan yang tertkait dengan pandangan dunia tertentu, adalah pengetahuan atau ilmu yang benar, oleh kerana pengetahuan atau ilmu itu telah memenuhi tujuan manusia untuk mengetahui.

    Dan adanya pencelupan otak ( Brainwashinh) oleh media am dan daya tentang terhadap Islamisasi oleh kelas Elit Kebaratan.

    Syed Altaf Gauhar : dari Educational and the Mass Communicatin Media.
    Syed Altaf Gauhar, suatu ketika Setiausaha Telekom Kerajaan Pakistan dan selepas itu, editor harian Inggeris yang berpengaruh, Dawn, dan baru-baru ini, Ketua editor untuk terbitan Majlis Islam Eropaah, membincangkan bagaimana kumpulan elit yang berkuasa di negara Islam yang telah dicelup otak (brainwash) oleh sistem pendidikan sekular Barat dan bagaimana media am yang diterbit dan dikuasai oleh kumpulan ini menunjukkan pengaruh kepintaran editor Barat dari siapa buah program dan program yang dipinjam.

    Syed Ali Ashraf telah mencuba mengemukakan dua persoalan adalah pemikiran editor, dikuasai oleh kepentingan dan objektifnya sendiri, yang menentukan penghidupan dan pentafsiran buah fikiran dan peristiwa, dan manakala fikiran editor ada sedikit kesedaran teatang para pembaca nasional yang pasif, kita di Dunia Islam mewakili pembaca yang tidak bersabit kepada media am, yang dikuasai oleh pihak Barat yang maju industrinya ataupun oleh Negara Komunis.

    Syed Ali Ashraf mengatakan kata tidak bersabit untuk tujuan tertentu- bukan hendak menyarankan bahawa pertembungan itu tidak disengajakan atau berlebihan, tetapi untuk menegaskan iaitu tidak kesesuian secara total tentang kepentingan dan objektif para pembaca Islam dengan kepentingan dan objektif para penguasa media am iti sekarang. Inilah faktor ketidak bersabitan yang membuatkan kita sasaran mudah bagi serangan mereka. Oleh kerana kepentingan, nilai dan objektif para pembaca ini tidak punya bersabit untuk para penguasa media am itu, mereka boleh membinasakan meeka tampa merasa merasa kehilangan atu risiko pembalasan. Bagi merumuskannya, tidaklah boleh lagi institusi pendidikan dan media am dan media am perhubungan diletakkan dalam ruang yang berasingan : kedua-duanya mesti disatukan.

    Dalam pembinaan semula sistem pendidikan di dunia Islam, fikiran atau pendapat orang Islamlah yang seharusnya menentukan bukan sahaja kaedah mengajar dan latihan, kursus pengajiannya dan prosedur penilaian, tetapi juga polis atau dasar dan pengendali an media am atau perhubungan termasuk surat kabar, agensi berita, penyiaran radio, program televisyen, film-film dan lain-lain kemudahan pandang dengar.

    Menurut Syed Ali Ashraf adalah mungkin bagi semua Negara Islam melatih rakyat mereka, dalam tidak lebih dari tiga tahun, dalam semua cabang media am perhubungan . Ia mengandungi satu set alat tehnikal dalam mana mesti belajar menguasainya dan menggunakannya untuk penghidmatan rakyat jelata. Adalah tidak munasabah kalau tidak diterima peralatan teknikal yang dianggap busuk dan keji, kalau berbuat demikian samalah juga kita menolak atau enggan menerima ubat bedil untuk mempertahankan diri, atau kapal terbang untuk perjalanan. Tetapi untuk menggunakan alat teknikal yang baharu kenalah ianya memperoleh disiplin yang baharu. Jika seseorang mahu mendapatlan hasil yang paling baik dari sebuah kamera ia mestilah memajukan deria lihatnya untuk mengamati sesuatu benda melalui kanta. Untuk menggunakan mikrofon, seseorang mestillah bercakap pada suatu aras, dari jarak yang tidak akan mengherutkan frekuensinya, Bagi penggunaan yang berkesan dan imaginatif sesuatu layar, kita terpaksalah mempelajari teori dan teknik menggunakan bunyi dan warna supaya dapat menghasilkan gambar yang jelas, Sesorang penerbit atau guru yang menggunakan keping sisipan (slide), program yang telah disediakan atau pita vidio mestilah tahu bagaimana mengelolakan atau menjalankan kelengkapan itu. Jikalau tidak boleh menyesesuikan atau melaraskan gambar di layar, anak-anak muridnya tidak mungkin tertarik hati atau terpengaruh kepadapengetahuannya tentang perkatra-perkara yang berkaitan penggunaan sepenuhnya tentang teori televisyen.

    Dalam perkara ini atau perkara-perkara yang berkaitan penggunaan sepenuhnya hendak dilakukan tentang kemudahan latihan teknikal yang disediakan oleh negara-negara perindustrian yang maju tetapi sentasiasalah di bawah pengawasan Nasional. Manakala tiba masanya hendak mereka bentuk dan mengeluarkan program pendidikan dan dan penerangan , kita mestilah mempunyai orang kita sendiri di semua tahap atau peringkat yang boleh membuat pertimbangan dan bebas membinanya, dari semula sampai akhir, mengikut nilai kita, keperluan kebudayaan kita dan obyektif kita.

    4. Kesimpulan .

    Dalam pembinaan semula sistem pendidikan di dunia Islam, fikiran, pendapat orang Islamlah yg seharusnya menentukan, bukan sahaja kaedah mengajar dan latihan, kursus pengajiannya dan prosedur penilaian, tetapi juga polis dan dasar dan pengendalian media am / perhubungan ( surat kabar, agensi berita, radio, televisyen, film-film dan selain itu persiapan pemimpin untuk menjalankan haluan yang benar berdasar syariah Islam serta
    adanya keseimbangan atau keselarasan di antara jenis pekerjaan daripada wanita atau ibu di dalam keluarga sehingga tidak menimbulkan sumber konflik dan masalah.

    Yang membezakan antara sistem pendidikan Islam dengan Barat ialah kepentingan yang mengkaitkan kepada kepercayaan dan kesalihan sebagai satu daripada tujuan asasnya. Di Barat, Tujuan pendidikan dikatakan untuk menghasilkan individu yang baik dan warga yang baik, kedua-duanya boleh diterima oleh Islam. Tetapi setelah mensekulerisasi lengkap pendidikan, Barat gagal menunjukkan begaimana dengan suatu nilai akhlak.

    Masyarakat Barat sekarang dalam bahaya keruntuhan. Tidak ada yang boleh menyokong kecuali Undang-undang negara dan apabila keadilan undang-undang negara jadi persoalan, maka anarki moral ( akhlak ) dan huru-hara bandar mengambil tempatnya.

    Orang-orang Islam di seluruh dunia pada masa ini sedang melalui suatu peringkat kritikan dan penilaian diri sendiri. Mereka telah sedar bahawa negara-negara yang majoriti rakyatnya beragama Islam yang merentasi kawasan dari Marocco hingga ke Indonesia telah mengambil sistem Pendidikan Barat untuk memperoleh pengetahuan dan teknologi yang membolehkan mereka maju dengan kebendaan. Pendekatan sistem pendidikan itu adalah bersifat sekuler sebagai andaian asas di sebalik semula jadi. Sains Gunaan dan Sains Sosial tidak diambil daripada sumber-sumber agama, tetapi sebaliknya diasingkan atau dipisahkan daripadanya. Sistem itu memupuk cara moden dalam kehidupan masyarakat Muslim yang disokong oleh media am, tetapi berlawanan dengan rukun-rukun syariah, oleh itu dikotomi budaya telah timbul di seluruh dunia Islam : Pendidikan tradisional Islam di satu pihak masih beryerusan di kalangan kumpulan agama, pendidikan sekuler di satu pihak lagi masih berterusan dikalangan kumpulan agama, pendidikan sekuler disatu pihak lagi, mewujudkan ahli sekuler yang tidak mengendahkan sama ada nilai tradisi atau nilai agama, dan sebahagian ahli fikir Islam khuatir bahawa ciri Islam berangsur-angsur terkikis dan akan mengalami kehancuran dan kejatuhan moral seperti yang dialami oleh orang-orang Barat, untuk menghalangi perkara ini daripada berlaku atau untuk mengekalkan identiti Islam, pakar-pakar sependapat mengatakan bahawa semua orang Islam Islam mesti menerima suatu pendidikan yang berdasar teguh kepada ajaran Islam dan mempengaruhi semua cawangan ilmu pengetahuan, pengeluaran buku dan program latihan guru dan lainnya.

    ANALISIS PENDIDIKAN
    MENURUT SYED ALI ASHRAF

    SUMBER-SUMBER PENDIDIKAN ISLAM

    OLEH :
    M . IHSAN DACHOLFANY
    FAKULTI PENDIDIKAN
    PROGRAM PASCA SARJANA
    -UNIVERSITI KEBANGSAAN MALAYSIA
    – UNIVERSITAS ISLAM NUSANTARA BANDUNG

    Rujukan

    Al-Farabi, Abu nasr. 1964. Kitab al-siyasah al-Madinah . t.tmp.

    Al-Ghazali, Abu Hamid. 1962. al-iqtisad fi al-I’tiqad. Mesir :
    Maktabah wa Matba’ah Muhammad ali subayh wa awladuh.

    Ibnu Khaldun, Abd Rahman.1970. Muqaddimah Ibn Kholdun,
    Tahqiq par M Quantrimene, Beyrut : Dar al-jayl.

    Wan Ibrahim Wan Ahmad.1999. Wanita Muslim desa :
    Keterlibatannya dalam pekerjaan di luar rumah dan kesannya
    keatas jumlah anak.UKM Bangi.

    S.S.Husain dan S.A. Asharaf.1989. Krisis dalam pendidikan Islam.
    Dewan Bahasa dan Pustaka. Kuala lumpur .

  4. Bidan Evi Yuzana SKM (Fizadinajah Family) berkata:

    ANALISIS MASALAH KESEHATAN
    DAN PERILAKU
    Oleh Bidan Evi Yuzana SKM
    (Fizadinajah Family)

    A. ANALISIS MASALAH KESEHATAN
    1. Tentukan masalah kesehatan yang akan dipecahkan?
    50% ibu hamil anemia di Kecamatan B

    2. Tentukan penyebab masalah (yang bukan perilaku)
    Kurangnya zat besi (defisiensi Fe)

    3. Tentukan sifat masalah :
    a. Beratnya :
    50 dari 100 ibu hamil sebagian ibu hamil di kecamatan B mengalami Anemia atau kekurangan zat besi (Fe). Anemia dapat menimbulkan menurunnya asupan oksigen sehingga dapat membahayakan karena dapat menyebabkab keterhambatan pertumbuhan janin dalam kandungan bahkan dapat pula berahir dengan kematian janin ataupun pada ibu hamil yang mengalami anemia.

    b. Luasnya :
    Kelompok yang rentan terkena anemia defisienmsi Fe adalah ibu hamil. Ibu menyusui, wanita usia subur yang mengalami menstruasi dan bayi / balita.

    c. Bermusim atau yang lain :
    Pada ibu hamil di usia kehamilan 32 sampai 34 minggu adalah puncaknya terjadi pengenceran (hemodilusi) dengan peningkatan volume 30% – 40% sehingga relatif terjadi anemia pada kehamilan.
    Pada wanita hamil kebutuhan akan zat besi meningkat sehingga perlu pemberian prefarat Fe, Anemia dapat terjadi pada ibu hamil yang tidak mendapatkan atau tidak mengkonsumsi tambahan zat besi yang cukup.

    4. Tentukan epidemilogi masalah :
    Pada ibu hamil kebutuhan akan zat besi (Fe) meningkat, jika kebutuhan Fe ini tidak terpenuhi dengan pemberian atau konsumsi preforat Fe dan gizi yang seimbang maka ibu hamil tersebut akan mengalami anemia yang akan memperburuk kondisi kesehatan dirinya dan janin yang berada didalam kandungannya.
    Ibu hamil yang mengalami anemia pada proses persalinan juga akan lebih beresiko tinggi terhadap terjadinya perdarahan pasca melahirkan.

    B. ANALISIS MASALAH PERILAKU
    1. Tentukan perilaku ideal (dijabarkan dalam tindakan-tindakan spesifikasi dan jelas)
    Ibu hamil hendaknya
    – Melakukan pemeriksaan kehamilan sedini mungkin ke tempat pelayanan kesehatan sesuai anjuran agar mendapatkan informasi yang cukup tentang masalah yang dapat timbul pada masa kehamilan dan memperoleh preforat zat besi yang cukup
    – Ibu hamil hendaknya mendapatkan dukungan sosial dalam masa kehamilan termasuk mengontrol ibu hamil untuk mengkonsumsi zat besi atau tablet tambah darah yang diberikan oleh tenaga kesehatan
    – Mengkonsumsi prefarat zat besi yang diberikan oleh tenaga kesehatan dan makanan yang bergizi seperti sayur-sayuran dan ikan

    2. Tentukan perilaku sekarang (dijabarkan dalam tindakan-tindakan yang spesifik dan jelas)
    – Ibu hamil melakukan pemeriksaan kehamilan bila mengalami keluhan saja bila tidak mengalami keluhan kehamilan dianggap hal yang biasa- biasa saja yang tidak perlu perhatian khusus
    – Ibu hamil yang sudah memeriksakan kehamilan sesuai anjuran dari tenaga kesehatan dan telah mendapatkan prefarat zat besi tetapi tidak diminum
    – Rasa takut terhadap pelayanan kesehatan yang diberikan oleh tenaga kesehatan karena trauma masa lalu
    – Jauhnya jarak yang harus ditempuh ibu hamil untuk mendapatkan pelayanan kesehatan

    3. Analisis faktor-faktor yang berpengaruh terhadap perilaku ideal :
    Antara lain :
    • Dampak terhadap masalah kesehatan
    • Hasil dari melakukan perilaku
    • PErasaan (emotion) yang timbul
    • Ongkos dari perilaku (ekonomi maupun sosial)
    • Dukungan sosial
    • Harga diri
    • Keterampilan yang dibutuhkan
    • Kepercayaan diri yang diperlukan
    • Perilaku yang bertentangan
    • Perilaku lain yang serupa
    • Frekuensinya
    • Lamanya
    • Pengalaman mengenai pengalaman kesehatan
    • Pengetahuan

    Rumusan
    – Kurangnya dukungan sosial pada ibu hamil untuk melakukan pemeriksaan kehamilan sedini mungkin dan teratur sesuai anjuran dari tenaga kesehatanANC
    – Kurangnya pengetahuan ibu hamil tentang dampak yang dapat ditimbulkan akibat kurang darah atau Anemia
    – Jauhnya jarak tempat mendapatkan pelayanan kasehatan sehingga memerlukan ongkos atau biaya dan waktu yang tidak sedikit untuk mencapainya.
    – Masih adanya anggapan masyarakat bahwa tenaga kesehatan selalu mengambil keputusan untuk melakukan tindakan yang membahayakan nyawa ibu hamil atau melahirkan, sedangkan dukun atau paraji tidak seperti itu
    – Kurang percayanya (rasa ragu) masyarakat kepada pelayanan kesehatan yang diberikan tenaga kesehatan.

    4. Analisis untung rugi (dari persepsi sasaran) misalnya :

    Rugi :
    Ekonomis
    (waktu, ongkos, pelayanan, peralatan) yang harus dikorbankan untuk mendapatkan pelayanan pemerikaan kehamilan dan mendapatkan tablet tambah darah
    Sosial
    adanya perasaan takut, malu, dan masih adanya anggapan bahwa tenaga kesehatan kesehatan hanya melayani orang yang berkelas sosial menengah keatas.

    Untung :
    Ekonomi : Tablet tambah darah (zat besi) dapat diperoleh ditempat pelayanan kesehatan dengan harga murah dan bahkan gratis
    Sosial : Dapat memperoleh informasi tentang masalah yang dapat saja terjadi pada ibu yang sedang hamil termasuk bahaya anemia dan masalah kesehatan lainnya dari tenaga kesehatan
    Terciptanya hubungan yang baik dan tumbuhnya kepercayaan masyarakat terhadap pelayanan kesehatan yang sesungguhnya tidak menakutkan ataupun membahayakan tapi justru sebalikya yaitu pelayanan yang aman dan nyaman.

    5. Analisis faktor-faktor yang melatarbelakangi perilaku :
    Kurangnya dukungan sosial kepada ibu hamil untuk mendapatkan dan mengkonsumsi tablet penambah darah melalui pemeriksaan kehamilan secara teratur ke tempat pelayanan kesehatan
    Banyaknya biaya atau ongkos dan waktu yang dikorbankan untuk mencapai pelayanan kesehatan
    Kurangnya pengetahuan atau infomasi yang didapatkan ibu hamil tentang bahaya yang dapat timbul akibat anemia dalam kehamilan

    6. Analisis tahap-tahap adopsi perilaku (sasaran sudah ditingkat mana) Rumusan :
    Sasaran (ibu Hamil) berada pada tahap mempertimbangkan (contempcation)

    7. Skala analisis perilaku :
    a. Dampak
    Anemia dapat berdampak buruk terhadap ibu dan janin yakni terhambatnya pertumbuhan janin bahkan dapat juga berahir pada kematian janin ataupun ibu hamil yang mengalami anemia
    b. Cost
    Biaya dan waktu yang harus dikorbankan tidak seberapa jika dibandingkan dengan manfaat yang diperoleh dari kunjungan ibu hamil ketempat pelayanan kesehatan

    8. Tentukan perilaku yang diharapkan? (Feasible) dijabarkan dalam tindakan-tindakan yang spesifik dan jelas.
    – Angka kejadian Anemia pada ibu hamil turun menjadi 10 % dengan pemenuhan kebutuhan zat besi atau tablet tambah darah pada ibu hamii dan pemenuhan gizi seimbang.

    9. Analisis
     Yang diperlukan untuk perilaku yang diharapkan
     Yang dapat dimanfaatkan untuk perilaku yang diharapkan.
    a) Dari pemerintah
    – Adanya kebijakan dari pemerintah dalam usaha menurunkan angka kejadian Anemia pada ibu hamil berupa peraturan dan Anggaran Dana bagi pemenuhan kebutuhan tablet Fe berupa penberian tablet Fe gratis dan Gizi yang seimbang dengan pemberian makanan tambahan pada ibu hamil di kabupaten B

    b) Dari lembaga swadaya masyarakat
    Dukungan sosial dan moral dari Lembaga Sosial Masyarakat (LSM) untuk mengurangi angka kejadian Anemia pada ibu hamil di kabupaten B.
    Seperti : Pendataan jumlah ibu hamil dan pemantauan kunjungan rutin yang teratur ketempat pelayanan kesehatan serta kecukupan gizinya

    c) Dari Masyarakat
    – Keluarga dan suami turut berperan dalam membantu dan memantau ibu hamil agar tetap selalu menkonsumsi Fe (Zat Besi) yan didapatkan dari tenaga kesehatan secara rutin
    – Toma / Toga → memberikan motivasi pada ibu hamil dan keluarganya agar terhindar dari masalah gizi dan Anemia.

    b) Lain-lain
    – Tenaga kesehatan memberikan KIE pada ibu hamil untuk melakukan pemeriksaan kehamilan secara teratur.
    – Mengatasi masalah yang mungkin dapat timbul akibat Anemia pada ibu hamil.

    10. Tentukan pokok-pokok strategi perubahan perilaku untuk mencapai perilaku yang diharapkan
    – Menurunkan Angka kejadian Anemia pada ibu hamil, dalam waktu yang singkat dan dengan biaya yang tersedia
    – Meningkatkan dukungan sosial dan keluarga agar berperan serta dalam menurunkanangka kejadian anemia pada ibu hamil disekitar tempat tinggal mereka.
    – Meningkatkan kesadaran dan pengetauhan ibu hamil dan masyarakat mengenai Anemia serta dampak yang ditimbulkan karena Anemia pada kehamilan

    MENETAPKAN SASARAN

    1. Sasaran primer (yang terkena masalah dan/atau memperoleh manfaat yang paling besar) dengan segmen-segmen yang spesifik dan jelas.

    a. Berdasar kategori umur adalah
    → Wanita usia subur (WUS) khususnya ibu yang sedang hamil
    b. Berdasarkan tahap perkembangan produksi
    → Ibu Hamil yaitu ibu yang sedang dalam masa kehamilan sejak diketahiu hamil sedini mungkin
    c. Berdasarkan Geografi
    → Masyarakat pedesaan yang jauh dari jangkauan tenaga kesehatan ataupun pelayanan kesehatan

    2. Sasaran sekunder (yang berpengaruh langsung atau disegani oleh saasran primer) dengan segmen-segmen yang spesifik dan jelas.
    a) * Kepala Keluarga atau suami dari ibu yang sedang hamil
    * Keluarga yang berpengaruh atau busa mengambil keputusan terhadap kehamilan siibu hanil tersebut
    b) * Petugas kesehatan yang bisa memberi pengaruh kepada ibu hamil dan keluarganya
    * Toma / toga yang berpenagruh dalam pengambilan keputusan bagi warga disekitarnya
    c) * Pemuka masyarakat yang berpengaruh kepada ibu hamil dan keluarganya

    MENETAPKAN PESAN POKOK

    1. Tujuan yang diharapkan
    – Menurunnya angka kejadian Anemia pada ibu hamil sampai dengan 70 % di kecamatan B.
    2. Prilaku yang diharapkan
    – Ibu hamil melakukan pemeriksaan kehamilannya secara teratur
    sehingga terhindar dari kejadian anemia.

    3. Keuntungan bagi sasaran
    – ibu hamil terbebas / terhindar dari kejadian Anemia yang dapat membahayakan / mengancam kesehatan ibu dan janin yang berada dalam kandungannya

    4. Alasannya
    Karena Anemia dapat menyebabkan kematian baik bagi ibu ataupun bayi / janin.

    5. Contoh Pesan Pokok
    -“ Tablet tambah darah membebaskan anda dari anemia”
    -“ Dapatkan tablet tambah darah di posyandu atau puskesmas terdekat”

    METODE DAN MEDIA PROMOSI

    1. Metode promosi yang digunakan adalah
    penyuluhan kepada khalayak sasaran

    2. Media promosui yang digunakan adalah
    Media cetak melalui : poster yang ditempel di tempat umum
    Spanduk yang dipasang di tempat umum
    Media elektronik melalui iklan layanan masyarakat tentang anemia

    3. Waktu Evaluasi
    Untuk jangka pendek dievaluasi setiap triwulan
    Untuk jangka panjang dievaluasi setiap enam bulan atau 1 tahun

    ANGGARAN DANA UNTUK PROMOSI KESEHATAN
    MENGENAI ANEMIA DI KECAMATAN B

    Pemasukan :
    Suku dianas Kesehatan Kecamatan B sejumlah Rp.5000.000 ( 5 juta)
    Kas puskesmas gabungan sekecamatan B sejumlah Rp 1000.000 ( 1 juta )

    Pengeluaran :
    Pembuatan Spanduk Rp. 1.500.000,-
    Pembuatan Poster Rp. 1.000.000,-
    Team Penyuluh Rp. 1.000.000,-
    Konsumsi Rp. 500.000,-
    A T K Rp. 250.000,-
    Biaya tidak terduga Rp. 750.000,-
    Tranportasi dan operasional Rp. 500.000,-
    ————————————————————- +
    Rp. 5.500.000,-
    Saldo : Rp. 500.000,-

  5. BIDAN EVI YUZANA SKM & M Ihsan Dacholfany M.Ed (Aby Nurul Izzah dan Natsir al-Irsyad) berkata:

    Mendongkrak Minat Baca Si Kecil
    Evi Yuzana Ihsan SKM (UmyNurul Izzah & Natsir Al–Irsyad)

    Siapa bilang mengajar si kecil membaca adalah perkara sukar ? Lesley Mandell Morrow, profesor dan pakar pendidikan belajar membaca pada usia dini di Rutgers University, mengatakan orangtua hendaknya membiarkan anak belajar membaca dengan cara alamiah. Dari kegiatan sehari-hari, anak dapat belajar membaca. Kegiatan memasak, berjalan-jalan, makan bersama, berbelanja bisa menjadi kesempatan berharga untuk memacu anak belajar membaca secara bebas. “Anak yang harus membaca buku akan merasa terpaksa untuk belajar,” katanya.

    Menurut Morrow, kemampuan membaca harus dipelajari dan dipraktikkan dengan sukarela tak ubahnya kemampuan berbicara dan memahami. Tinggal bagaimana orangtua menjadikan kegiatan belajar membaca sebagai bagian dari ritual sehari-hari. Kegiatan yang dilakukan bersama antara anak dan orang tua ini juga akan mendorong orang tua untuk kembali gemar membaca. Lewat programnya yang diberi nama GAINS (Gaining Achievement in the New Standard), Morrow dan rekannya Michael W. Smith dan Diane H. Tracey, menawarkan konsep belajar membaca yang lebih bebas. Berikut saran mereka:

    Memasak bersama
    Saat memasak, mintalah anak untuk membaca resep. Selain itu, ajak anak untuk ikut menyiapkan makanan dengan cara membaca label yang tertera. Membaca daftar belanja juga menjadi bagian dari kegiatan belajar membaca yang menyenangkan.

    Berjalan-jalan bersama
    Saat menikmati acara rekreasi bersama si kecil, Anda bisa mengajarnya membaca lewat nama-nama binatang, tanaman, dan benda yang ditemui di jalan. Catat nama benda-benda itu dan minta si kecil membacanya. Begitu pula saat malam tiba, Anda bisa mengajak si kecil menyaksikan benda-benda langit, menulis namanya dan meminta anak membacanya kembali sambil menunjuk benda-benda yang dibacanya.

    Saat makan bersama
    Acara makan bersama bisa pula menjadi ajang belajar membaca bagi si kecil. Mintalah si kecil untuk mengambilkan botol atau kemasan bertulisan. Dengan ‘tantangan’ itu anak akan mencoba membaca tulisan yang ada pada botol atau kemasan. Riset menunjukkan, semakin banyak waktu yang dilewatkan bersama keluarga di meja makan, semakin besar kemungkinan bagi si kecil untuk menguasai berbagai kosa kata. “Keluarga yang terbiasa berdiskusi di meja makan biasanya akan memberikan kesempatan berbicara pada anak-anaknya dan itu bermanfaat untuk melatih perbendaharaan kosa kata si kecil dan dengan sendirinya membantu mereka saat belajar membaca,” kata Morrow.

    Belanja bersama
    Sebelum pergi berbe-lanja bersama si kecil, buatlah daftar barang belanjaan terlebih dulu. Lantas, dengan gaya pemburu, minta anak Anda mencari barang yang dimaksud dengan membawa daftar belanjaan. Si kecil akan membiasakan untuk mencocokkan daftar belanjaan dengan barang yang ia temu-kan di rak. Membaca tanda-tanda yang ada di toko juga akan menjadi kegiatan yang mengasyikkan bagi si kecil. Membaca koran. Koran memberi peluang besar pada anak untuk belajar membaca. Rubrik yang memikat seperti komik dan perjalanan yang penuh warna akan menarik mata si kecil. Diskusikan dengan si kecil apa saja yang Anda baca bersamanya. Kalau mungkin, kliping bagian yang ia sukai.

    Bercerita bergantian
    Membiasakan bercerita pada si kecil dengan cara membaca akan mendorong anak untuk membaca juga. Mintalah ia membacakan cerita untuk Anda. Setelah itu ajak ia berdiskusi mengenai cerita yang baru saja Anda baca bersamanya.

    Menonton aktif
    Jangan jadi penonton pasif bila ada di depan tele-visi. Saat menonton TV bersama anak Anda, mintalah ia belajar membaca teks, tulisan atau apa pun yang muncul di layar. Diskusikan bersama anak.

    Orangtua suportif
    Jika tak tahu, tak ingat, atau tak memahami apa yang ditanyakan si kecil pada Anda, jangan ragu untuk mengakuinya, namun berjanjilah untuk mencari jawabannya. Bukalah buku, ensiklopedia, kamus, atau Internet bersama si kecil untuk mencari jawaban. Bacalah bersama.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s